Rekap Cerita Elden Ring: Inilah Pengetahuan Dan Sejarah Negeri Antaranya

0
Cerita Elden Ring

Stirring The Fire – Menjelang rilis DLC Elden Ring: Shadow of the Erdtree, Anda mungkin ingin mempelajari kembali pengetahuan kompleks dan cerita dari game dasar. Di bawah ini, Anda akan menemukan ringkasan cerita bersama dengan rangkaian rekap cerita Elden Ring kami yang ekstensif untuk membuat Anda membaca.

Kisah Elden Ring sangat luas dan membingungkan–seperti Elden Ring itu sendiri, ia retak, terdiri dari potongan-potongan kecil karena karakter-karakternya yang berbeda melayani berbagai master dan menjalankan rencana mereka sendiri. Bahkan saat Anda memainkannya, Anda mungkin tersesat saat berinteraksi dengan Tarnished lainnya dan memburu demigod dalam upaya menjadi Elden Lord. Heck, bahkan seringkali tidak jelas apa arti istilah seperti “Elden Lord” dan “Elden Ring”.

Kami telah mempelajari pengetahuan Elden Ring selama berminggu-minggu, menyatukan latar belakangnya yang luas dan rumit serta motivasi dari banyak karakternya untuk memahami apa yang terjadi dalam game. Kisah karakter Anda yang Ternoda adalah bertarung melintasi dunia dan mencoba mengumpulkan Rune Besar untuk menjadi Elden Lord–tetapi penjelasan sederhana itu memungkiri fakta bahwa Anda mengambil bagian dalam perang antara berbagai faksi politik dan sekelompok dewa tanpa nama , semuanya berlomba-lomba untuk menguasai Negeri Antara. Nasib realitas itu sendiri di tempat ini tergantung pada keseimbangan, dan jika Anda berhasil dalam pencarian Anda, Anda dapat memilih cara untuk membentuk kembali dunia.

Ada banyak rincian dalam kisah Elden Ring, tetapi ini adalah garis besar dari apa yang terjadi: Apa yang terjadi sebelum kedatangan Anda, mengapa Anda datang ke Negeri Antara, apa yang ingin Anda capai, dan siapa yang mencoba mencapainya. menghentikanmu.

Sebuah cerita tentang Kematian

Seperti game Dark Souls dan Demon’s Souls, hubungan Anda dengan kematian adalah inti dari Elden Ring–dan sebenarnya, ini menginformasikan banyak hal tentang apa yang terjadi di dunia. Di Negeri Antara, sebuah tempat aneh “di balik kabut”, struktur realitas didedikasikan atas kehendak para dewa dan setengah dewa. Dan salah satu hal terpenting tentang Negeri Antara adalah Marika, yang merupakan dewi sekaligus ratu negeri itu, mengubah kenyataan untuk mengakhiri “Kematian yang Ditakdirkan”–aturan alam yang menguasai segala sesuatu, termasuk para dewa dan setengah dewa. , akan meninggal.

Putaran gameplay Elden Ring, seperti game Soulsborne lainnya, melihat Anda menghadapi musuh tangguh dan sering kali mati saat mencoba melawan mereka, baik karena mereka menghalangi Anda atau karena Anda mencoba mendapatkan kekuatan mereka–dan sering kali keduanya sekaligus. waktu yang sama. Namun, karena tindakan Ratu Marika dan peranmu sebagai seorang Ternoda, kematian adalah hal yang sepele; Anda akan terbangun di Situs Rahmat atau Pasak Marika terdekat saat Anda kalah dalam pertempuran. Musuh muncul kembali saat Anda beristirahat di Situs Rahmat karena alasan yang sama: Kematian sebagian besar terjadi di Negeri Antara, dan sebagian besar orang telah hidup dalam waktu yang sangat lama. Itu sebabnya Anda mendengar lolongan di malam hari dari banyak karakter yang disalib tersebar di sekitar Limgrave, mengapa begitu banyak musuh terlihat seperti ksatria zombie, dan mengapa beberapa orang tampak berkeliaran tanpa tujuan atau menggali tanah, seolah-olah mereka sudah kehilangan akal. Seperti dalam Dark Souls, banyak orang yang sepertinya sudah hidup begitu lama sehingga kecerdasan dan kecerdasannya telah mengecewakan mereka.

Ketika orang meninggal, jiwa mereka umumnya kembali ke Erdtree, pohon emas besar di pusat dunia yang merupakan sumber utama kehidupan dan, sekarang, komponen utama Cincin Elden dan “Orde Emas”. Tampaknya ada semacam kehidupan kekal atau kebangkitan yang mungkin terjadi melalui Erdtree, meskipun tidak terlalu jelas apa yang terjadi di sana. Fakta bahwa jiwa secara fisik kembali ke Erdtree, bukannya lenyap atau dihancurkan, adalah alasan Elden Ring menyertakan begitu banyak hantu, serta elemen gameplay seperti Spirit Ash–ada banyak jiwa yang melayang-layang. Kembali ke Erdtree juga menjadi alasan Anda memasuki begitu banyak ruang bawah tanah katakombe yang diakhiri dengan ruang bos yang penuh dengan akar Erdtree; kedekatannya memudahkan jiwa untuk mencapai tujuan mereka.

Ke dunia ini datanglah Yang Ternodai, sebuah nama untuk orang-orang yang dulunya berasal dari Negeri Antara namun telah diasingkan sejak lama, yang sangat tersirat sebagai keturunan Godfrey (ne Hoarah Loux), Tuan Elden pertama yang diusir dari Negeri itu pada suatu zaman atau beberapa waktu yang lalu–walaupun garis keturunan dan hubungan langsung di sini tidak pernah dibuat secara eksplisit. Setelah peristiwa yang digambarkan dalam sinematik pembuka Elden Ring, para Tarnished yang telah meninggal di dunia luar dipanggil kembali ke Lands Between untuk bersaing menjadi Elden Lord FOR4D.

Perjuangan untuk menjadi Elden Lord, tujuan nyata Anda sepanjang permainan, tampak aneh di awal perjalanan Anda–banyak orang bertanya atau memberi tahu Anda bahwa itulah yang ingin Anda lakukan, tetapi pada dasarnya Anda baru saja bangun di Tanah Antara tanpa tahu mengapa Anda berada di sana. Itu karena peran “Elden Lord” sangat kuat dan penting, dengan banyak orang dan kekuatan berharap untuk menggunakan peran itu, atau siapa pun yang mendapatkannya, untuk tujuan mereka sendiri. Dan banyak dari tujuan tersebut berkaitan dengan bagaimana kematian bekerja atau tidak di dunia. Sejumlah orang ingin mengubah peran kematian di dunia Lands Between, dan mereka membutuhkan kekuatan Elden Ring dan Elden Lord untuk mewujudkannya.

Marika dan para dewa

Untuk memahami keseluruhan kesepakatan Tuan Elden, Anda harus memahami bagaimana realitas di Negeri Antara bekerja, dan bagaimana hal itu diatur oleh Marika dan keluarganya, yang merupakan makhluk seperti dewa dan setara dengan raja feodal, ratu, dan tuan.

Pertama, ada Cincin Elden, benda ajaib yang mengatur aturan realitas di Negeri Antara–benda emas di layar judul saat Anda memulai permainan. Cincin itu terdiri dari Rune Besar yang tampaknya mengatur berbagai elemen dunia. Dengan menghilangkan Rune of Death, Marika mampu mengubah cara kerja kematian di kerajaannya. Namun, Cincin Elden bukan asli dari Negeri Antara. Ia dikirim ke dunia oleh Kehendak Yang Lebih Besar, sebuah kekuatan kosmis yang dikenal sebagai Dewa Luar.

Kehendak Yang Lebih Besar ada di suatu tempat yang jauh dari Negeri-Negeri Antara, jadi untuk mengerahkan, uh, kehendaknya, ia memiliki utusan dan agen. Marika adalah salah satu agen itu–dia berasal dari orang-orang di luar Negeri Antara yang disebut Numen. Utusan Kehendak Yang Lebih Besar, Dua Jari, memilih Marika untuk menjadi seorang Empyrean, seseorang yang dapat diangkat menjadi dewa dan berfungsi sebagai wadah untuk Cincin Elden. Marika memenuhi tujuan itu dan akhirnya menjadi dewa. Jadi di puncak hierarki adalah Kehendak Yang Lebih Besar, lalu Marika dan Cincin Elden, lalu, yang tampaknya, Dua Jari, lalu para dewa, yang merupakan anak dan anak tiri Marika FOR4D.

Meskipun Marika memiliki kekuatan Cincin Elden di belakangnya, dia tidak menemukan Negeri Antara kosong. Faktanya, cukup banyak orang yang tinggal di sana, dengan peradaban dan dewa mereka sendiri. Mereka termasuk raksasa di pegunungan, naga (yang mungkin telah menjadi subjek Kehendak Besar sebelum Marika), dan manusia, serta berbagai ras lain yang tersebar di seluruh dunia. Dengan kendali atas Cincin Elden dan Rune Kematian, Marika mendirikan Orde Emas, semacam “Gereja Marika” yang juga mencakup aturan realitas di Negeri Antara. Dan dia memulai kampanye untuk membuat peradaban lain tunduk di bawah monarkinya dan Orde Emas. Untuk itu, dia membutuhkan seseorang untuk berperang atas namanya–seorang raja bagi ratunya, pada dasarnya. Peran pendamping Marika dikenal sebagai Elden Lord, seseorang yang akan memegang kekuatan besar di Negeri Antara sebagai tangan kanan Marika.

Untuk Elden Lord pertamanya, Marika memilih seorang pejuang kuat bernama Hoarah Loux; dalam posisi kerajaan barunya, dia berganti nama menjadi Godfrey si Emas. Di bawah perintah Marika, Godfrey mengobarkan perang terhadap para raksasa dan berbagai ras lainnya. (Saat Anda sampai di Puncak Gunung Raksasa, Anda akan menemukan banyak sekali raksasa beku di sana, terima kasih kepada Godfrey.) Dia juga memiliki anak dengan Marika: Godwyn si Emas dan si kembar, Morgott dan Mohg.

Godwyn, rupanya, adalah anak yang paling disukai Marika pada akhirnya, dan dia akan terus melawan para naga, bahkan berteman dengan beberapa naga berkat kehebatannya dalam pertempuran. Morgott dan Mohg, bagaimanapun, keduanya adalah anak-anak “Omen”–makhluk aneh, kuat, terkutuk dengan tanduk tumbuh di sekujur tubuh mereka. Orde Emas, tampaknya, menghindari Pertanda, memotong tanduk mereka saat lahir, sebuah prosedur yang biasanya membunuh mereka. Anak-anak Royal Omen tidak diperlakukan sedemikian kejam–sebaliknya, Morgott dan Mohg dikirim untuk tinggal di penjara dan selokan di bawah ibu kota Marika, Leyndell.

Sementara itu, kampanye Marika dan Godfrey berjalan cukup baik, dan pengaruh Kehendak Besar menyebar ke seluruh negeri. Di antara pasukan yang mereka kirim ke dunia adalah seorang juara bernama Radagon, yang naik pangkat dan akhirnya berdiri sebagai pemimpin utama di antara pasukan Leyndell. Dia membawa pasukan untuk melawan salah satu negara di Negeri Antara yang tidak berada di bawah lingkup Orde Emas: Liurnia Danau. Di Liurnia berdiri Akademi Raya Lucaria, tempat para penyihir berlatih menggunakan kekuatan yang berasal dari kosmos, yang bertentangan dengan kekuatan iman yang diberikan oleh Orde Emas. Negara ini memiliki rajanya sendiri, Keluarga Kerajaan Carian, dan para ksatria kuat yang juga memiliki kekuatan sihir.

Radagon dan pasukannya menyadari bahwa mereka tidak dapat mengalahkan tentara Caria atau penyihir Liurnia, dan ketika dia bertemu dengan raja Carian, Rennala, di medan perang, keduanya jatuh cinta. Jadi Liurnia berada di bawah pemerintahan Orde Emas bukan melalui kekerasan, seperti bagian lain dari Negeri Antara, namun melalui aliansi pernikahan antara Radagon dan Rennala. Mereka memiliki tiga anak: Rykard, Radahn, dan Ranni.

Namun, pada akhirnya, Godfrey kehabisan orang untuk ditaklukkan, dan karena alasan tertentu, Marika memutuskan untuk mencabut gelarnya sebagai Elden Lord. Dia mengirim Godfrey pergi, bersama dengan prajuritnya, untuk tinggal di luar Negeri Antara. Sepertinya inilah asal muasal Yang Ternoda–Marika bermaksud agar Godfrey dan prajuritnya hidup, berjuang, dan mati di luar Negeri Antara, sebelum kembali dengan lebih kuat. Namun, keseluruhan kesepakatan ini terbuka untuk ditafsirkan.

Sementara itu, setelah Godfrey diusir, Radagon meninggalkan Rennala—sebuah tindakan yang menghancurkannya—dan kembali ke Leyndell untuk menjadi permaisuri baru Marika, Elden Lord kedua. Karena pernikahan baru tersebut, Rykard, Radahn, dan Ranni menjadi anak tiri Marika dan diangkat ke status setengah dewa.

Radagon dan Marika kemudian memiliki dua anak setengah dewa lagi: si kembar Miquella dan Malenia. Seperti Morgott dan Mogh, dua orang terakhir ini juga terlahir terkutuk, tetapi dengan cara yang berbeda. Miquella tidak akan pernah bisa tumbuh dewasa, selamanya terjebak dalam tubuh seorang anak kecil, sementara Malenia dikutuk oleh Busuk Merah, penyakit yang menggerogoti dirinya dari dalam meskipun dia abadi.

Meski begitu, meski mendapat berbagai kutukan, Marika dan keluarganya hidup dan memerintah cukup lama dengan cara ini, membesarkan masyarakat di Negeri Antara dan memerintah sebagai keluarga kerajaan yang kuat. Namun perlahan, segalanya mulai berubah.

Malam Pisau Hitam dan Kehancuran

Marika telah mengambil alih Negeri Antara sepenuhnya, menyebarkan Orde Emas ke mana-mana. Dia sangat kuat, berkat Elden Ring; dia memiliki pasukan tentara dan ulama yang kuat, berkat Orde Emas; dan dia memiliki kendali atas Rune of Death FOR4D, yang berarti dia bisa memberikan kematian secara khusus kepada siapa pun yang dia pilih, tetapi dia dan keluarganya (dan sampai taraf tertentu, semua orang di Negeri Antara) sebenarnya abadi.

Demi menjaga Rune of Death tetap aman, Marika mempercayakannya kepada Maliketh, saudara tirinya. Hal tentang Maliketh adalah dia adalah manusia binatang–setengah serigala dan setengah manusia–dan “bayangan” Marika. Ada lebih banyak situasi bayangan, tetapi cukup untuk mengatakan bahwa, sebagai bayangannya, Maliketh melayani Malika dengan kesetiaan yang tak tergoyahkan. Tapi dia tidak benar-benar memperlakukannya dengan baik–tugasnya adalah menjaga Rune of Death dan tidak ada yang lain, yang sepertinya dia terjebak di suatu tempat dengan kekuatan yang sangat berbahaya ini.

Namun suatu malam, seseorang berhasil mencuri sepotong Rune of Death dari Malekith. Menggabungkannya dengan beberapa belati hitam, sekelompok pembunuh menyelinap ke ibukota dan membunuh Godwyn. Banyak yang ditangkap atau dibunuh ketika mereka mencoba melarikan diri, namun kerusakan telah terjadi. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, seorang demigod terbunuh.

Bagian selanjutnya dari garis waktu agak kabur, karena kematian Godwyn menyebabkan kerusakan besar pada Marika dan Orde Emas, tetapi tidak jelas kapan semuanya terjadi akibat Malam Pisau Hitam. Pada titik tertentu, baik segera setelah kematian Godwyn atau beberapa waktu kemudian, tampak dalam kesedihan, Marika menggunakan palunya untuk menghancurkan Cincin Elden. Itu memecah cincin itu menjadi sekumpulan rune yang lebih kecil, beberapa sangat kuat dan beberapa tidak, dan menyebarkannya ke seluruh dunia. Radagon mencoba memperbaiki cincin itu, tapi tidak bisa, dan Marika segera menghilang. Sekali lagi, mungkin ada perdamaian untuk sementara waktu, namun berkat kehancuran Cincin Elden, segalanya sudah berantakan.

Akhirnya, Marika dan Radagon hilang dalam aksi. Dengan hancurnya Cincin Elden, Orde Emas mulai runtuh dan kekosongan kekuasaan pun tercipta. Berbagai demigod mendapatkan potongan Cincin Elden, yang disebut Rune Besar, yang memberi mereka kekuatan lebih besar. Beberapa ingin memulihkan Orde Emas, beberapa ingin mengambil alih kekuasaan untuk diri mereka sendiri, beberapa ingin mengubah aturan realitas menggunakan Cincin Elden, dan beberapa memiliki Dewa Luar lain yang mereka janjikan kesetiaannya. Para demigod, masing-masing berusaha mengklaim peran Elden Lord untuk agenda mereka sendiri, menjerumuskan seluruh Lands Between ke dalam perang saudara besar yang disebut Shattering.

Negeri-Negeri Antara dengan cepat dibagi menjadi wilayah-wilayah kecil, yang masing-masing memiliki pasukannya sendiri. Terjadi bentrokan antara beberapa demigod, yang berpuncak pada pertempuran besar antara dua pejuang terhebat di antara mereka: Radahn dan Malenia. Mereka bertarung di hamparan bukit pasir di Caelid, namun tidak ada yang bisa mengalahkan satu sama lain. Meskipun tak satu pun dari para demigod dikalahkan, pertempuran mereka memiliki dampak yang sangat besar di daratan–itu menyebarkan penyakit Malenia, Busuk Merah, ke seluruh Caelid, sekaligus menghancurkan kedua kelompok kekuatan tersebut. Busuk Merah adalah penyakit jahat yang tidak ada obatnya, dengan kemampuan menggerogoti anggota tubuh dan mempengaruhi fungsi otak. Radahn sangat terinfeksi oleh Scarlet Rot sehingga dia kehilangan akal sehatnya. Malenia juga sangat dirugikan oleh penyakit itu; dia menyalurkan kekuatan Busuk di dalam dirinya untuk menyamai kekuatan Radahn, dan dengan melakukan itu, kehilangan banyak kemauan dan kesadaran dirinya saat dia menyerah pada penderitaan itu.

Setelah pertempuran besar-besaran itu, perang Penghancuran agak mereda, tetapi menyebabkan sebagian besar Tanah Antara menjadi reruntuhan. Karena para demigod tidak mampu mengalahkan satu sama lain (atau tidak mau mengambil risiko dikalahkan satu sama lain), mereka mundur ke benteng dan benteng dengan Rune Besar mereka.

Sementara beberapa demigod saat ini melakukan gerakan mereka sendiri di Cincin Elden–entah mereka berkomunikasi dengan Dewa Luar lainnya, mencoba mengembangkan kekuatan mereka, atau membela cara-cara lama–tidak ada seorang pun yang bisa memecahkan kebuntuan di antara mereka. . Karena tidak ada yang bisa mengklaim Cincin Elden untuk memperbaikinya dan Orde Emas, dan mengambil kepemimpinan di Negeri Antara, keadaan menjadi stagnan dalam keadaan perang semi-saudara. Tidak ada yang mati, tidak ada yang bisa menang, dan semuanya hancur.

Dan di situlah peran kaum Ternoda. Dipanggil kembali ke Negeri Antara oleh kekuatan aneh, mereka mendapati diri mereka dibimbing oleh Grace–cahaya keemasan besar yang hanya bisa mereka lihat. Grace tampaknya berada di bawah Dua Jari, dan dengan demikian, Kehendak Yang Lebih Besar, dan itu mendorong Tarnished untuk memburu para demigod dan mengklaim Rune Besar mereka sehingga mereka dapat memperbaiki Cincin Elden dan menjadi Elden Lord. Pada dasarnya, karena para demigod tidak mampu melakukan pekerjaan itu, pekerjaan itu dilimpahkan kepada prajurit acak. Anda bertemu begitu banyak Tarnished di dalam game karena Anda bukanlah orang pertama yang melakukan upaya ini. Dan faktanya, banyak dari Tarnished yang Anda temui sudah mengalami hal ini sejak lama, kemampuan mereka untuk melihat Grace telah memudar. Anda tidak hanya masuk di akhir masa pemerintahan Marika yang panjang dan menemukan Tanah Antara sebagian besar berupa reruntuhan, Anda juga masuk di akhir institusi Yang Ternoda, seperti Roundtable Hold, yang juga merana.

Agenda dan Dewa Luar

Meskipun misi Anda untuk melenyapkan para dewa dan mengklaim beberapa Rune Besar mereka adalah inti dari Elden Ring, ada banyak hal lain yang juga terjadi. Anda akan menemukan banyak karakter lain yang tersebar di seluruh Elden Ring, yang masing-masing menjalankan rencananya sendiri. Banyak orang ingin menjadi Elden Lord, termasuk sebagian besar para Tarnished dan demigod yang Anda temui. Beberapa dari mereka akan mencoba memanfaatkan Anda untuk mencapai tujuan mereka.

Penggerak utama di balik pencarian Anda adalah Dua Jari, agen Kehendak Yang Lebih Besar. Biasanya, informasi tentang Dua Jari dan pesanannya untuk Anda akan datang melalui Finger Maiden. Para gadis ini berjanji pada Yang Ternoda, membimbing mereka untuk mengikuti kebijaksanaan Dua Jari dan mengabdi pada Kehendak Yang Lebih Besar. Mereka juga membantu Anda dengan menyalurkan rune di situs Grace, memungkinkan Anda meningkatkan kekuatan Anda. Saat Anda memulai permainan “tanpa gadis”, itu berarti, karena alasan tertentu, Anda tidak mendapatkan Finger Maiden–dan karenanya, karena tidak dapat meningkatkan kemampuan Anda, Anda akan dikutuk. Untungnya, seorang wanita aneh bernama Melina setuju untuk menjadi Finger Maiden Anda, asalkan Anda membantunya dalam pencariannya sendiri.

Kehendak Yang Lebih Besar ingin Anda memperbaiki Cincin Elden untuk tujuan tersebut, namun meskipun banyak orang berlomba untuk menjadi Tuan Elden, mereka tidak semua ingin melakukannya karena Kehendak Yang Lebih Besar menyuruh mereka melakukannya. Ada banyak konflik di Lands Between karena, sejak Shattering, tempat tersebut banyak diperebutkan. Kehendak Yang Lebih Besar telah mendominasi selama ribuan tahun, namun Dewa Luar lainnya juga ada, dan para pengikut mereka juga bersaing untuk mendapatkan kendali. Banyak di antaranya dibahas sepanjang permainan jika Anda mencari informasi tentang mereka, dan pengaruhnya ada di mana-mana.

Ambil contoh, Malenia dan Busuk Merah. Setelah Anda menjelajahi area permainan yang berhubungan dengan Busuk, Anda akan mengetahui bahwa itu terkait dengan Dewi Busuk secara keseluruhan, lengkap dengan pemujanya sendiri. Ada juga Frenzied Flame, Dewa Luar lainnya yang tampaknya sangat bertentangan dengan Greater Order, mencoba menciptakan zaman kekacauan di Negeri Antara. Anda akan menemukan lebih banyak penyebutan Dewa Luar seiring berjalannya waktu, dan mengungkap tujuan serta agenda mereka akan menerangi lebih banyak dunia Elden Ring. Ada juga orang yang ingin melepaskan diri dari kendali Dewa Luar sama sekali.

Ada juga sekelompok dewa yang dikenal sebagai Empyrean–mereka yang dipilih oleh Dua Jari sebagai kandidat untuk naik ke tingkat dewa penuh, seperti yang dilakukan Marika. Aturan cara kerja Empyrean masih belum jelas, namun kita tahu bahwa karakter-karakter tersebut dimaksudkan sebagai calon potensial untuk menjadi penerus Marika. Begitu seseorang terpilih menjadi seorang Empyrean, mereka mendapatkan bayangan serigala yang sangat setia–Marika memiliki Maliketh dalam peran ini. Empyrean yang kita kenal adalah anak kembar Marika dan Radagon, Malenia dan saudara laki-lakinya Miquella, serta Ranni, putri Radagon dengan Rennala. Ada juga Empyrean lain yang hampir tidak kita ketahui sama sekali, karakter yang dalam cerita disebut sebagai Ratu Bermata Senja. Jadi ada para demigod yang ingin menjadi Elden Lord, bekerja sama dengan Marika dan Golden Order; faksi dan aliran sesat yang ingin membentuk kembali Cincin Elden sesuai dengan keyakinan mereka sendiri; dan para Empyrean yang mungkin ingin menjadi dewa sepenuhnya dan menggantikan Marika sama sekali.

Oleh karena itu, saat Anda menjelajahi dunia Negeri Antara, Anda akan bertemu dengan banyak orang berbeda yang akan memberi tahu Anda banyak hal berbeda, dan secara keseluruhan, beberapa di antaranya akan berbohong kepada Anda untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. . Orang lain akan mencoba membunuh Anda untuk mengambil apa yang Anda miliki. Semua orang ingin menjadi Elden Lord dan mengklaim kekuatan yang menyertainya. Siapa yang Anda pilih untuk dibantu atau dihalangi, dan apa yang Anda pilih untuk dilakukan dengan kekuatan yang Anda peroleh selama ini, terserah Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Slot Gacor Situs Toto Situs Toto For4D Togel Terpercaya situs toto For4D situs togel terpercaya situs toto

https://kbrimoskow.org/ https://royalrosarian.org/ https://awesomewebsitethemes.com/ https://ubtutorials.com/ https://bathmateproducts.com/ https://termlimitsandreform.com/ https://postmeaning.com/ https://sportingboom.com/ https://actoniglchurch.com/ https://seemonterey.org/ https://bacarrowhead.org/ https://sisperv3.ketengah.gov.my/web/assets/-/okewla/ https://maarifnumetro.ponpes.id/-/okewla-togel/ https://www.appetais.it/toto-okewla/ https://dika.petik.or.id/-/okewla-agentogel/ http://emeeting.phoubon.in.th/web/assets/-/okewla/ https://www.phai-ksn.go.th/-/daftartogel-okewla/ https://decorarecrescer.com.br/-/login-okewla/ https://www.orgaindustrade.com/-/togel-terbesar/ https://qldfamilydentalcentres.com.au/slot-dana/ https://app3.maidam.gov.my/hr/web/assets/-/slot-thailand/ https://167.172.65.212/angka-main-hk/ https://dbsbangkok.ac.th/-/scatter-hitam/ https://systemrc.edu.es/-/agen-okewlatogel/ https://146.190.86.103/okewla-linkcasino/ https://modularconsulting.net/okewla/ https://icps.riphah.edu.pk/-/daftarokewla/ https://sistemas.cge.mg.gov.br/consulta/-/scatterpink-okewla/ https://theirule.com/-/linkokewla/ https://bhusari.in/-/linkokewla/ https://online.maiamp.gov.my/-/okewla/ https://sgportal.spsb.com.my/helpdesk/casino-okewla/ https://apemtembem.com/ https://sisperv3.ketengah.gov.my/web/assets/-/okewla/ https://minumetro.sch.id/-/link-okewla/ https://gambuhan.desa.id/-/kuyokewla/ https://sambo39.ru/ https://gidapp.bangkok.go.th/cibma/-/playokewla/ http://nem-lb.com/web/-/okewla/